Australia: “Mangkuk Salad” untuk Berbagai Budaya

Budaya yang berbeda disatukan seperti bahan salad dalam model mangkuk salad, tetapi mereka tidak membentuk bersama menjadi satu budaya homogen; Setiap budaya mempertahankan kualitasnya sendiri yang berbeda. Ide ini mengusulkan masyarakat dari banyak budaya individu karena yang terakhir menunjukkan bahwa kelompok etnis mungkin tidak dapat melestarikan warisan mereka, yang sekarang terjadi di Australia.

Australia adalah rumah bagi ekspatriat dari seluruh dunia, menghasilkan komunitas budaya dan bahasa lain-lain. Pada tahun 2022, populasi Australia akan mencapai lebih dari 25 juta orang. Lebih dari 43 persen orang Australia lahir di luar negeri atau memiliki orang tua yang lahir di luar negeri. Penduduk asli Australia diperkirakan hanya 2,3 persen.

Sejarah

Banyak orang yang datang ke Australia sejak 1945 termotivasi oleh komitmen terhadap keluarga atau keinginan untuk keluar dari kemiskinan, perang, atau penganiayaan. Gelombang pertama migran dan pengungsi terutama berasal dari Eropa. Gelombang berikutnya datang dari kawasan Asia-Pasifik, Timur Tengah dan Afrika. Para migran telah memperkaya hampir setiap aspek kehidupan Australia, mulai dari bisnis hingga seni, dari makanan hingga komedi, sains hingga olahraga. Mereka telah, pada gilirannya, beradaptasi dengan masyarakat Australia yang toleran, informal dan sebagian besar egaliter.

Sekarang

Saat ini, salah satu alasan terbesar orang datang ke Australia adalah untuk belajar. Ada lebih dari 400.000 siswa internasional pada tahun 2021. Jumlah ini lebih sedikit dibandingkan saat pandemi covid-19. Lebih dari 56.000 siswa internasional telah tiba sejak November 2021, tepat sebelum peraturan perbatasan Australia tidak dibatasi untuk memungkinkan pemegang visa yang telah divaksinasi untuk datang ke Australia untuk dua dosis. Permohonan visa pelajar Australia juga meningkat. Jumlah permohonan visa belajar ke Australia telah mencapai lebih dari 50.000 visa sejak akhir 2021.

Melanjutkan sekolah di Australia memang merupakan impian besar siswa di seluruh dunia. Negara ini merupakan negara yang memiliki universitas terbaik terbanyak dengan kualitas pendidikan yang jauh di atas rata-rata. Selain itu, biaya kuliah di Australia juga sangat terjangkau dan ramah bagi siswa internasional.

Kesimpulan: untuk belajar di negara “mangkuk salad” seperti Australia, kita belajar tentang menjadi multikultural dan terbuka. Multikulturalisme adalah tentang keragaman, bukan perpecahan. Ini tentang inklusivitas, bukan ‘integrasi’ atau ‘campuran’. Kita harus membuat multikulturalisme terhormat dengan mengasumsikan keragaman kita dan memanfaatkan kekuatannya untuk memperluas bangsa ke depan. Lagi pula, semangkuk ‘salad’ cocok untuk kita semua.

Butuh bantuan untuk belajar di Australia dan merangkul “mangkuk salad” untuk siswa internasional? Mari hubungi IStudentPlus, untuk mengurus persiapan pendidikan Anda di Australia. 

Share:

Facebook
Twitter
LinkedIn

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Social Media

Most Popular

Get The Latest Updates

Subscribe To Our Weekly Newsletter

No spam, notifications only about new products, updates.
On Key

Related Posts

Scroll to Top